Pertemuan dengan Kristus, dengan Gereja, menggenapi kehidupan misionaris Karmel, yang, dalam kegembiraan panggilannya, berbaris dengan gembira untuk bertemu dengan orang yang menderita, karena di dalam hatinya dia memiliki kepastian akan panggilannya.